Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Canang Daun Berbentuk Segitiga Tidak Layak Dihaturkan ke Atas? Begini alasannya.

Canang Daun Berbentuk Segitiga Tidak Layak Dihaturkan ke Atas? Begini alasannya.

Om Swastyastu ratu pandita, tiang metaken indik canang sari saking daun pisang. Napike canang sari punike patut napi ten? +628123648xxx Jawaban Ida Pandita Mpu Jaya Acharya Nanda: Kita lihat dari bentuk canangnya, kalau berbetuk segitiga atau tangkih, maka dari konsep Siwa Sidanta itu dinyatakan tidak layak dihaturkan ke atas. Karena dalam konstruksinya Siwa Sidanta, segitiga adalah simbol dunia material. Segi empat adalah konstruksi kejiwaan. Sedangkan lingkaran adalah simbol spirit. Untuk ke luhur sebisa mungkin segi empat. Kalau bisa gunakan yang lingkaran. dikutip dari tribun bali

Canang digunakan untuk melengkapi upakara bebantenan. Ada beberapa jenis canang sesuai dengan fungsinya. Selengkapnya, berikut jenis-jenis canang :

1.   Canang Sari

Biasanya digunakan untuk sehari-hari termasuk juga saat hari raya seperti Purnama, Tilem, Galungan, Kuningan juga hari-hari lainnya. Canang Sari digunakan untuk melengkapi upakara besar maupun kecil.

2.   Canang Genten

Alasnya memakai ituk-ituk, ceper atau taledan, di atasnya berisi plawa, porosan, uras sari, bunga, rampe, boreh miyik. Canang genten digunakan pada upakara bebantenan tempatnya pada ajuman.

3.   Canang Burat Wangi Lenga Wangi

Alasnya memakai ceper atau taledan, di atasnya berisi dua buah tangkih atau celemik, masing-masing diisi burat wangi dan lenga wangi dilengkapi plawa, porosan, uras sari, bunga, rampe dan boreh miyik.

4.   Canang Pabersihan

Alasnya memakai ceper atau taledan maplekir di dalamnya berisi 7 (tujuh) buah tangkih atau celemik, masing-masing diisi: ambuh yaitu bahan keramas berupa daun pucuk diiris atau kelapa diparut;

Sisig yaitu jajan begina dibakar hingga gosong; Tepung beras putih atau kuning; Asem diambilkan dari seiris buah-buahan masam; Tepung tawar (dibuat dari tepung dicampur kunir, daun dadap ditumbuk); Minyak rambut atau minyak wangi; Wija/bija dibuat dari beras dicuci air cendana. Di atasnya dilengkapi sebuah canang Payasan, sejenis canang Genten yang uras sarinya dibuat lebih khusus.

5.   Canang Gantal

Pada dasarnya sama seperti canang Genten, hanya pada porosannya diganti dengan lekesan, ada memakai 5,7,9,11 dengan digulung masing-masing kemudian ditusuk diikat dengan tali porosan. Digunakan pada semua upacara (Panca Yadnya).

6.   Canang Brekat

Alasnya memakai Ceper maplekir atau Tamas, di dalamnya masing-masing sarananya dialasi 4 buah celemik ditempatkan pada empat arah, yaitu: daun Selasih miyik, beringin, ancak, blangsah pinang; tampelan, lekesan, base melelet, tubungan; bahan-bahan pasucian, ambuh, sisig, asem, boreh miyik, minyak wangi, bija/beras kuning, tepung tawar; tadah sukla (pisang, ubi, keladi digoreng), beras putih, beras kuning, kencur diiris, nyanyah gringsing, ampo, dedes, kacang komak digoreng, kacang putih digoreng, pisang emas, kekiping; Diatas semuanya itu, diletakkan sebuah uras sari yang bentuknya bundar agak besar berisiplawa, porosan, bunga dan rampe.

7.   Canang Saji

Digunakan pada upakara bebantenan (Panca Yadnya) diletakkan pada banten soda.

8.   Canang Pamendak

Digunakan pada upacara Dewa Yadnya, ketika mendak Ida Bhatara.

9.   Canang Tajuh

Digunakan pada banten Penyolasan

10. Canang Yasa

Canang yasa digunakan ketika membangun palinggih-palinggih di pura maupun merajan. Serta upacara Dewa Yadnya di pura/merajan. 

11. Canang Pengraos

Digunakan pada pesamuan-pesamuan atau upacara pawiwahan.

12. Canang Saraswati

Digunakan pada upacara Dewa Yadnya dan Rahina Saraswati.

13. Canang Rebong

Digunakan untuk melengkapi sesajen-sesajen, juga upacara-upacara besar seperti melis/melasti.

14. Canang Oyodan

Canang ini juga digunakan pada saat menghaturkan upacara-upacara besar.

Demikianlah jenis-jenis cangang dan fungsinya

Post a Comment for "Canang Daun Berbentuk Segitiga Tidak Layak Dihaturkan ke Atas? Begini alasannya."