Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Otonan Sepatutnya Dilakukan Seumur Hidup

 

Otonan yang dilangsungkan oleh masyarakat di Bali menggunakan perhitungan Kalender Bali. Dimana, otonan ini akan hadir setiap 210 hari atau 6 bulan kalender masehi. Untuk menentukan otonan tidak boleh sembarangan, harus tepat dan benar karena jika keliru dalam menentukan otonan dipercaya memberikan efek yang kurang baik bagi individunya.

Secara harafiah, otonan ini seperti ulang tahun menurut perhitungan Kalender Masehi. Dalam menjalankan otonan yang sederhana biasanya akan ada sarana sebagai berikut Banten Pejati (untuk Bhatara Guru/Kemulan), Dapetan (sebagai tanda syukur), Sesayut Pawetuan (untuk Sang Manumadi), Segehan (untuk Bhuta) dan Canang sari dan dupa.

Otonan ada yang menggunakan banten seperti tumpeng lima atau tumpeng tiga, namun jika tidak bisa tidak perlu dipaksakan. Cukup dengan canang sari dan niat yang tulus saja bisa.

Namun jika ingin lebih lengkap Saat melakukan prosesi otonan beberapa masyarakat biasanya menggunakan banten tumpeng lima secara umum terdiri dari:

1. Banten Pengambeyan, mengandung makna simbolis memohon karunia dari Ida Sang Hyang Widhi dan para leluhur.

2. Banten Dapetan, mengandung makna simbolis ungkapan terima kasih dan rasa syukur kepada Ida Sang Hyand Widhi karena sudah diberikan kesempatan untuk meniti kehidupan dan selalu dalam perlindungan-Nya.

3. Banten Peras, mengandung makna simbolis memohon keberhasilan dan kesuksesan dari suatu yadnya.

4. Banten Pejati, mengandung makna simbolis rasa kesungguhan hati kehadapan Ida Sang Hyang Widhi dan manifestasinya akan melaksanakan suatu upacara, memohon dipersaksikan, dengan tujuan mendapatkan keselamatan.

5. Banten Sasayut, mengandung makna simbolis memohon keselamatan dan kesejahteraan, dan berkurang serta lenyapnya suatu penyakit.

- Sayut pangenteg bayu adalah sesayut permohonan, agar hidup itu tenang dan tidak masih ragu-ragu dalam menjalani hidup.
- Sayut pageh urip, adalah sesayut permohonan agar orang melakukan upacara, sehat selalu dan mencapai usia panjang.

6. Segehan : simbolis harmonisnya hubungan antara manusia dengan semua ciptaan Ida Sang Hyang Widhi (palemahan)

- Otonan saat bayi sampai tanggal gigi, harus berisi banten sambutan..
- Dan untuk remaja atau dewasa tidak berisi banten sambutan Tetapi harus ditambahkan banten sesayut, pageh urip atau sesayut pangenteg bayu..

Berikut ini adalah mantra yang bisa digunakan untuk otonan :

Mabya kala /bya kaon

Om shang bhuta nampik lara sang bhuta nampik rogha,sang bhuta nampik mala,undurakna lara roga wighnanya manusanya.Om sidhirastu Yanama Swaha 

Matepung tawar.

Om purna candra purna bayu mangka purnaya manusa maring marcepada kadi langgenaning surya candra vmangklana langgenganipun manusyania
Om sidhirastu ya nama Swaha .

Mesesarik

kening; om sri sri ya nama swaha
bahu kanan: om anengenaken phala bhoga ya nama swaha
bahu kiri : om angiwangaken pansa bhaya bala rogha ya nama swaha
telapak tangan : om ananggapaken phala bhoga ya nama swaha
tengkuk : om angilangaken sot papaning wong ya nama swaha
dada : om anganti ati sabde rahayu

Matebus benang

om angge busi bayu premana maring angge sarire

Natab sesayut

Dalam natab sesayut ada 2 mantra yang bisa dipergunakan untuk otonan sederhana

1. sesayus bayu rauh sai

om sanghyang jagat wisesa ,metu sira maring bayu, alungguh maring bungkahing adnyana sandi
om om sri paduka guru ya namah.

om ung sanghyang antara wisesa , metu sira maring sabda, alungguh maring madyaning adnyuana sandi
om om sri sri paduka guru ya namah .

om mang sanghyang jagat wisesa . metu sire maring idep. alungguh maring tungtungngin adnyana sandi
om om sri paduka guru ya namah

2.sesayut pangenteg bayu

om dabam jaya bayu krettan dasa atma dasa premanam sarwa angga m,a sariram
wibbbbuh bhuanam dewat makam.

Untuk yang meoton hari ini Dumogi Rahayu, panjang yusa, cening magelang benang, apang cening mauwat kawat mawalung besi”

Post a Comment for "Otonan Sepatutnya Dilakukan Seumur Hidup "